Memilih Caleg Yang Bersih Dari Korupsi

Pemilu Legislatif 2019 butuh kecerdasan rakyat dalam memilih wakilnya di lembaga legislatif baik di Pusat, Propinsi dan Kabupaten/kota. Artinya rakyat harus benar benar memahami sepak terjang politisi/caleg yang di pilih. Terbukti bahwa selama lima tahun ini para politisi/dewan yang mewakili rakyat, tidak memberikan perhatian yang besar pada masyarakat, malah mereka banyak melakukan tindakan korupsi. Hal ini dapat dilihat kondisi masyarakat semakin termajinalkan, misal peluang kerja, daya beli dan kebutuhan semakin tinggi, pemasukan tidak sesuai dengan pengeluaran. Hal ini dirasakan oleh semua lapisan masyarakat menengah ke bawah.

Isu-isu tersebut membuktikan politisi yang di pilih sebagai perwakilan rakyat tidak konsisten memperjuangkan hak-hak rakyat yang pernah dijanjikan saat kampanye, alias janji palsu dan PHP.

Dengan berbagai sepak terjang politisi tersebut diatas, rakyat harus paham dan mengetahui siapa saja politisi/caleg yang koruptif. Harus ada lembaga indenpenden memberikan informasi yang jelas siapa politisi/caleg terlibat korupsi misal terdakwa, pernah di hukum, lagi proses hukum dan sebagainya.

Banyak partai politik mengajukan caleg2 yang ternyata ada tersangkut dengan korupsi. Artinya kalau caleg2 terlibat korupsi kembali terpilih, akan berdampak pada keberlanjutan pembangunan dan juga berdampak pada moralitas, dan tidak konsistennya dalam pemberantasan korupsi, akan memperburuk tingkat kepercayaan rakyat pada lembaga legislatif, malah akan semakin termarjinalkan rakyat (petani, buruh, nelayan, masyarakat miskin dan fakir).

Kalau ingin Aceh lebih baik dari sekarang pilihlah para caleg yang cerdas, jujur, berilmu, berakhlak dan tentunya punya visi keberlanjutan pembagunan aceh untuk kepentingan rakyat, bukan kepentingan partai, kelompok, keluarga dan etnis. (Wakil Rektor Bidang Akademik, Usman. M. Si)

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *